Apa itu OBESITAS?

Bookmark and Share
Obesitas merupakan kelebihan berat badan yang disebabkan lemak berlebih padak tubuh dan terjadi penimbunan. Kegemukan dan obesitas didefinisikan oleh WHO sebagai akumulasi lemak abnormal atau berlebihan yang dapat menimbulkan risiko kesehatan ke individu.

Lemak sebenarnya diperlukan oleh setiap orang  untuk menyimpan energi, penyekat panas, penyerap guncangan serta fungsi yang lainnya. Jumlah lemak tubuh dan berat badan harus seimbang, perbandingan yang normal adalah sekitar 18-23% pada pria atau 25-30% pada wanita . Dari angka ini menunjukan pria dengan lemak tubuh lebih dari 25% dianggap mengalami obesitas, begitu pula wanita dengan lemak tubuh lebih dari 30% sudah dianggap obesitas.

Seseorang yang memiliki berat badan 20% lebih tinggi dari nilai tengah kisaran berat badannya yang normal dianggap mengalami obesitas.

Obesitas digolongkan menjadi 3 kelompok:
  1. Obesitas ringan : kelebihan berat badan 20-40%
  2. Obesitas sedang : kelebihan berat badan 41-100%
  3. Obesitas berat : kelebihan berat badan >100% (Obesitas berat ditemukan sebanyak 5% dari antara orang-orang yang gemuk).
Selain pada jumlah lemak yang tertimbun, perlu diperhatikan juga lokasi penimbunan lemak tubuh. Pola penyebaran lemak tubuh pada pria dan wanita memang cenderung berbeda. Wanita cenderung menimbun lemaknya di pinggul dan pantat. Sedangkan pada pria biasanya lemak tertimbut di sekitar perut, sehingga sering kita jumpai Bapak-bapak yang "hamil".Tetapi ini tidaklah mutkal, bisa saja terjadi kondisi dimana pria gendut dibagian pinggul dan pantat, wanita juga bisa gendut di bagian perut.

Seseorang yang lemaknya banyak tertimbun di perut akan lebih mudah mengalami berbagai masalah kesehatan yang berhubungan dengan obesitas. Mereka memiliki risiko yang lebih tinggi.

Kegemukan dan obesitas merupakan faktor risiko utama untuk sejumlah penyakit kronis, termasuk diabetes, penyakit jantung dan kanker dan sementara itu pernah menjadi masalah hanya di negara berpenghasilan tinggi, kelebihan berat badan dan obesitas meningkat secara dramatis kini di negara berpenghasilan rendah dan menengah. negara-negara seperti sekarang menghadapi "beban ganda" dari penyakit, untuk sementara mereka terus berhubungan dengan masalah penyakit menular dan kurang gizi, mereka juga mengalami kenaikan pesat dalam faktor risiko penyakit kronis seperti obesitas dan kelebihan berat badan, terutama di perkotaan.

Di bawah-gizi dan obesitas sering ada sisi-by-side dalam negara yang sama, komunitas yang sama dan bahkan di dalam rumah tangga yang sama dan ini beban ganda disebabkan oleh nutrisi yang tidak memadai pra-natal, bayi dan anak yang diikuti oleh paparan tinggi lemak , padat energi, mikronutrien miskin makanan dan kurangnya aktivitas fisik.

SUMBER

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar